Pertengkaran dalam Rumah Tangga

kecewaPada dasarnya, rumah tangga adalah kesatuan dari minimal dua orang laki-laki dan wanita yang terikat oleh hubungan pernikahan. Dari sini dapat diketahui bahwa rumah tangga itu dibentuk oleh dua kepribadian yang berbeda. Seberapapun besarnya rasa cinta yang terdapat pada sepasang kekasih, namun pada dasarnya mereka adalah dua individu yang berbeda dan memiliki perbedaan.

Bertolak dari pemikiran tersebut, maka tidak aneh dan tidak salah manakala sebuah rumah tangga terkadang harus diwarnai oleh perbedaan dan bahkan pertengkaran. Justru dengan perbedaan dan pertengkaran itulah maka kehidupan rumah tangga akan semakin hidup dan penuh warna. Namun, bukan berarti setiap perbedaan harus menimbulkan pertengkaran dan bukan berarti pula pertengkaran harus menjadi sebuah kebiasaan di dalam sebuah rumah tangga.

Tetap saja, pertengkaran di dalam rumah tangga harus semaksimal mungkin dihindari. Meskipun tidak mungkin untuk menghapusnya secara total namun harus dapat diminimalisir secara maksimal sehingga pertengkaran tersebut hanyalah sebatas bumbu penyedap dalam rumah tangga, bukan sebagai isi dari rumah tangga.

Setiap kehidupan rumah tangga tidak akan dapat lepas secara penuh dari sebuah perbedaan atau bahkan mungkin pertengkaraan. Karena sekali lagi bahwa sepasang pendiri rumah tangga adalah dua  anak manusia yang memiliki kepribadian yang berbeda-beda, ego yang berbeda-beda, dan tingkat kepekaan yang berbeda-beda.

Pertengkaran, biasanyan banyak terjadi pada pasangan-pasangan pengatin baru. Awalnya mungkin mereka romantis luar biasa, namun beberapa bulan ke depan barulah benturan-benturan di dalam rumah tangga itu mulai terasa. Masing-masing pasangan saling bertanya-tanya, “Kok begini sih… Kok begitu sih…!”. Dan masalah semacam ini sebenarnya adalah masalah yang wajar dalam kehidupan rumah tangga, terlebih lagi kehidupan rumah tangga yang masih hangat (pengantin baru). Inilah tahap yang baru bagi para pendiri rumah tangga yang masih hangat tersebut. Mereka mulai mengenal satu sama lain, keburukan dan kebaikan masing-masing pihak perlahan akan terbuka dengan sendirinya.

Banyak kekecewaan yang terkadang muncul, karena ternyata banyak hal yang ternyata selama ini belum diketahui oleh masing-masing pasangan. Namun, memang demikianlah peraturannya. Memasuki kehidupan rumah tangga berarti telah memasuki kehidupan yang baru dimana banyak hal-hal baru yang akan ditemukan di sana.

Adanya perbedaan dan pertengkaran dalam kehidupan rumah tangga yang masih hangat ini tidak perlu terlalu dirisaukan, sejauh hanya sebatas permasalahan rumah tangga tanpa campur tangan pihak ketiga atau disebabkan oleh pihak ketiga.

Perbedaan dan pertengkaran dalam kehidupan rumah tangga sebenarnya merupakan salah satu bentuk tahapan untuk menuju kehidupan rumah tangga yang semakin akrab atau semakin kental. Karena pada dasarnya, perbedaan merupakan salah satu tahap saling mengenal dan pertengkaran merupakan salah satu tahap untuk saling menyesuaikan diri dan melengkapi.

Rumah tangga adalah satu ikatan yang sangat sakral dan tak ternilai harganya. Oleh karena itu, setiap kita hendaknya senantiasa dapat mempertahankan keutuhan rumah tangga dengan sekuat tenaga. Jangan pernah membiarkan rumah tangga berantakan hanya karena perbedaan atau pertengkaran-pertengkaran kecil. Ambillah hikmah dari setiap perbedaan dan pertengkaran, jangan dijadikan pemicu perpecahan.

www.sekeluarga.com

3 Tanggapan to “Pertengkaran dalam Rumah Tangga”

  1. vyanrh Says:

    Artikel menarik, memang untuk masalah rumah tangga tidak dapat dijadikan suatu patokan yang pasti, namun bila masing-masing pasangan menyadari akan hak dan kewajiban yang tentunya dengan landasan agama maka perbedaan pendapat meski ada tidak menjadi pertengkaran.
    Banyak contoh teladan yang baik oleh berbagai media dan blog, tetapi bila masing-masing pasangan tidak dapat mengamalkan maka hal tidak mengenakkan bisa terjadi.
    Semoga kita dapat mengambil hikmah dari artikel ini.

  2. sedjatee Says:

    bener banget mas.. yang namanya rumah tangga ya pasti ada percikan dikit-dikit… tulisan sampeyan sangat bagus untuk memahami hakekat pertengkaran itu… thanks….

    sedj
    http://sedjatee.wordpress.com

  3. mentari Says:

    assalamualikum..
    pertengakaran rumah tangga ups.. bukan hal baru yang dudah berumah tangga bertahun jg tetap bertengkar bahkan sampai terjadi KDRT karena tidak menjadikan islam sebagai pondasi agamanya saat menyesaikan masalh rt yg berdasarkan al qur’an dan assunah yang shahih,, padahal tdk ada masalh yang ta dapat terselasaikan tuk menuju keluarga sakinah mawadah dan wa rahmAH di buthkan ilmu… dan islam lah telah mengajarkanya hingga masalaht sekecil apapun agar rt tetap harmonis spanjang hayat. agar Rt yang telah dan akan bina tetap sesuai harapan sebelum menikah… belajarlah ilmu syar’i mengenai pernikahan.. tentunya bukan sembarang ilmu syar’i yg di pelajari tapi yang sesuai dengan aturan Nya, klo tuk dapat m’buka situs perlu belajar ilmu komputer apalg ilmu dalam membina rt…..smoga kelak kita bs menjd pemimpin yang baik.. terhadap amanah yang Alloh titipkan dalam rt.. d sertai doa dan ihtiara.. Ya Alloh bimbinglah aq dan smw saudaraku seislam slalu — amin. wassalamualaikum


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: